Adab mendengar azan

Kematian itu pasti menjelma. Hanya masa dan waktunya yang tidak kita ketahui. Cuba kita amati, mengapa kebanyakan orang yg nazak, hampir ajal tidak dapat berkata apa-apa? Lidahnya kelu, keras dan hanya mimik mukanya yang menahan kesakitan sakaratul maut’

Diriwayatkan sebuah hadis yg bermaksud:
“Hendaklah kamu mendiamkan diri ketika azan, jika tidak Allah akan kelukan lidahnya ketika maut menghampirinya..”

Ini jelas menunjukkan, kita disarankan agar mendiamkan diri, jangan berkata apa-apa pun semasa azan berkumandang . Sebagai orang beragama Islam kita wajib menghormati azan Banyak fadhilatnya. Jika lagu kebangsaan kita diajar agar berdiri tegak dan diamkan diri.

Mengapa ketika azan kita tidak boleh mendiamkan diri? Lantas sesiapa yang berkata-kata ketika azan, Allah akan kelukan lidahnya ketika nazak . Kita takut dengan kelunya lidah kita semasa ajal hampir tiba maka kita tidak dapat mengucap kalimah “Lailahaillallah. .” yang mana sesiapa yang dapat mengucapkan kalimah ini ketika nyawanya akan dicabut Allah dgn izinNya menjanjikan syurga untuk mereka. Dari itu marilah kita sama-sama menghormati azan dan mohon kepada Allah supaya lidah ini tidak kelu semasa nyawa kita sedang dicabut.

“Ya Allah! Anugerahkanlah kematian kami dengan kematian yang baik lagi mulia, lancarkan lidah kami mengucap kalimah “Lailahaillallah. ..” semasa sakaratul maut menghampiri kami. Amin.. amin… amin Yarobbala’lamin ..”

Kita boleh menulis/mengirimkan ribuan ‘jokes’ dan ‘surat berantai’ melalui blog atau email tetapi bila mengirimkan yang berkaitan dengan ibadah seringkali berfikir 2 atau 3 kali…FIKIRKANLAH, tepuk dada tanya iman.

29 thoughts on “Adab mendengar azan”

  1. Yer…betul tuh…sgt di akui..kalo tak silap dulu…time zaman2 sekolah agama..ade yang ckp lepas dgr azan..niatkan doa dalam hati sebelum ke selepas kiter jawab azan tuh…can u double check balik statement nih..ape pun sebagai ilmu untuk kita share bersama eah :D
    .-= sofia´s last blog ..Why He Grows Up So Fast =-.

  2. Selain dari tidak bercakap waktu Azan, kita juga perlu menghayati, jawab Azan, tidak berbuat bising (cth: dengar radio kuat2 atau tonton tv dgn volume yg kuat), jika tgh tidur, better bangun dari tidur kalau dengar Azan. Ada orang kata, nanti mayat jadi berat kalau tidur/baring waktu Azan. Manakala kita tak dibenarkan buat bising waktu Azan sebab syaitan akan lari dan menyorok kalau dengar azan. jadi tempat yg bising dan tidak dapat mendengar Azan adalah tempat yg akan menjadi persembunyian syaitan…

    *sekadar berkongsi apa yg saya tahu… kalau ada sesiapa yg tahu dalil atau hadis mengenai Adab Dengar Azan nih, boleh lah dikongsikan disini utk rujukan kita bersama… wallahu’alam~
    .-= Akuro San´s last blog ..UniKL Graduation Day 2009 =-.

  3. ERm, betul cakap Akuro San.
    Masa azan, kalau kita baring, digalakkan bangun dan
    menghayati azan. Kalau masa dengan azan Subuh, kita masing
    di tempat tidur, diibaratkan kita sedang selimut diri kita dengan
    kulit babi. Tu seingat saya dan apa yang saya ingat la. hehe.
    Kalau ada yang lain nak perbetulkan statement ni dan menambah
    lagi statement lain, that’s would be great. ;)
    .-= Fatin Pauzi´s last blog ..‘Hyperfocus’ Dengan Gelombang Minda Theta =-.

  4. Aku pernah terbaca entri mengenai hal ni, wallahualam:

    Pernahkah anda mendapat sebaran berbunyi begini:

    Diriwayatkan sebuah hadis yang bermaksud: “Hendaklah kamu mendiamkandiri ketika azan, jika tidak Allah akankelukan lidahnya ketika maut menghampirinya. “Ini jelas menunjukkan,kita disarankan agar mendiamkan diri, jangan berkata apa-apa pun semasa azan berkumandang . Sebagai orang beragama Islam kita wajib menghormati azan Banyak fadhilatnya.

    Saya seringkali mendapat sebaran dengan kenyataan sedemikian. Terlalu penat untuk saya menjelaskan kepada setiap seorang yang menyebarkan mesej sebegitu seorang demi seorang. Maka saya himpunkan penjelasan mengenainya ke dalam entri kali ini.

    Moga entri kali ini membantu rakan-rakan yang lain memperoleh penjelasan mengenainya dan sebagai bahan menjelaskan kepada mereka yang masih menyebar tanpa periksa.

    PENJELASAN

    Hadis tentang kalau tidak diam ketika azan mati tidak boleh mengucap tersebut tidak diketahui dari mana asalnya. Memandangkan asalnya pun tidak diketahui, mustahil dapat dilakukan kajian ke atas sanadnya walhal sanad itu merupakan aspek penting dalam ilmu hadis. Barangsiapa yang ingin mempertahankannya perlulah membawa bukti yang menyokong kesahihan hadis tersebut. Atau sekurang-kurangnya bukti hadis tersebut wujud.

    Selain daripada itu, sebaran tersebut kelihatan bertentangan dengan hadis sahih yang menyuruh menyebut semula apa yang dilaungkan muazzin bukannya diam. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

    إذا سمعتم النداء فقولوا مثل ما يقول المؤذن

    Jika kalian mendengar seruan (adzan), ucapkanlah seperti yang dilaungkan oleh muazzin. [Sahih Muslim - no:383]

    Sekalipun punya dalil jelas dalam persoalan mengulangi apa yang dilaungkan muazzin (menjawab azan). Jumhur masih tidak menetapkan hukum wajib keatasnya. Saya petik satu perbahasan dari kitab Subulus Salam (syarah kepada kitab Bulughul Maram) berkenaan dengan hukum menjawab azan:

    وَقَالَ الْجُمْهُورُ : لَا يَجِبُ ، وَاسْتَدَلُّوا { بِأَنَّهُ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَمِعَ مُؤَذِّنًا فَلَمَّا كَبَّرَ قَالَ : عَلَى الْفِطْرَةِ ، فَلَمَّا تَشَهَّدَ ، قَالَ : خَرَجْت مِنْ النَّارِ } أَخْرَجَهُ مُسْلِمٌ .

    قَالُوا : فَلَوْ كَانَتْ الْإِجَابَةُ وَاجِبَةً لَقَالَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَمَا قَالَ الْمُؤَذِّنُ ، فَلَمَّا لَمْ يَقُلْ دَلَّ عَلَى أَنَّ الْأَمْرَ فِي حَدِيثِ ” أَبِي سَعِيدٍ ” لِلِاسْتِحْبَابِ

    Berkata jumhur ulamak: Tidak diwajibkan. Mereka berdalilkan (dengan satu perbuatan Nabi saw) {ketika mana baginda mendengar tukang azan melaungkan takbir, baginda bersabda : “(kamu berada) atas Fitrah.” ketika baginda mendengar syahadah, baginda bersabda : “Kamu selamat daripada neraka.”} (Hadis) dikeluarkan Muslim.[1]

    Jumhur Ulama berkata : “Jika menjawab azan itu wajib, sudah pasti Nabi saw akan menyahut azan tersebut sepertimana yang dilaungkan oleh muazzin. Maka apabila (terdapat perbuatan Nabi yang tidak menyahut azan seperti laungan muazzin) menjadi tanda bahawasanya arahan (menjawab azan seperti hadis dari Abi Sa’id) menunjukkan kepada istihab (sunat)…” [ As-Sana'ani, Subulus Salam. jld. 1, ms. 428]

    Jika menjawab azan yang sudah jelas dalilnya pun merupakan sekadar istihab, maka tidak patut bagi sesiapa menetapkan hukum wajib diam tanpa bersandarkan apa-apa dalil sahih. Tambahan lagi, jika dilihat di dalam hadis di atas, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sendiri bercakap ketika azan.

    Dan para Sahabat yang merupakan murid kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam juga pernah berbicara semasa azan. Daripada Thalabah bin Abi Malik al-Qurazi :

    أَنَّهُمْ كَانُوا فِي زَمَانِ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ يُصَلُّونَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ حَتَّى يَخْرُجَ عُمَرُ فَإِذَا خَرَجَ عُمَرُ وَجَلَسَ عَلَى الْمِنْبَرِ وَأَذَّنَ الْمُؤَذِّنُونَ قَالَ ثَعْلَبَةُ جَلَسْنَا نَتَحَدَّثُ فَإِذَا سَكَتَ الْمُؤَذِّنُونَ وَقَامَ عُمَرُ يَخْطُبُ أَنْصَتْنَا فَلَمْ يَتَكَلَّمْ مِنَّا أَحَدٌ

    Adalah mereka di zaman Umar bin al-Khattab, menunaikan solat (sunat) pada hari Jumaat, sehinggalah Umar masuk ke dalam masjid, apabila Umar masuk (ke dalam masjid, dan beliau duduk di atas mimbar, lalu tukang azan melaungkan azan. Kata Thalabah : Kami pun duduk (berhenti dari menunaikan solat sunat) dan kami berbicara (bersembang). Apabila azan selesai, lalu Umar berdiri untuk menyampaikan khutbah, kami pun diam dan tidak ada seorang pun daripada kami yang berbicara. [Muwata Malik dengan Syarah al-Zarqani. Jld 1, m.s. 307]

    Kalau benar terdapat hadis menyatakan berbicara ketika azan akan menyebabkan tidak dapat mengucap ketika penghujung nyawa, para sahabat tentu tidak akan melakukannya kerana kesalahan itu membawa implikasi besar.

    KESIMPULAN

    Tiada dalil yang menyuruh diam ketika azan. Walau bagaimanapun, adalah merupakan sunnah dan lebih afdhal menjawab azan. Menetapkan hukum wajib untuk diam tanpa berlandaskan dalil sahih boleh dikatakan perbuatan melampau dan memperlakukan agama sesuka hati. Moga kita dipelihara Allah Subhana wa Ta’ala daripada sikap-sikap sedemikian.

    Wallahua’lam.

    alFaisal
    Cyberjaya
    25 Mac 2008 / 17 Rabi’ul Awal 1429
    8.00 am
    http://demipena.blogspot.com

  5. Salam Shauqie.

    Terima kasih kerana memberi kebenaran kepada hadith di dalam entri ini.

  6. Assalammualaikum wbkt,

    Alhamdulillah. Terima kasih atas segala penerangan tentang azan ni.. :)

    JazakAllah.

    Wassalam.

  7. Subhanallah..
    Kalau anda menyokong untuk bercakap2 atau bersembang2 perkara yang sia-sia ketika azan, tunggulah nanti saat anda ketika sakaratul maut,
    Berkata sekadar yang penting tak sama dengan bercakap2 perkara yang lahga (laro)
    Sekarang anda bolehlah kata macam2…
    Tunggu ketika nazak nanti!

  8. to rosman:

    jgn tunggu mati – kite punya logik akal tak boleh mengatasi dalil

    mula mencari kebenaran adalah cara islam

    mungkin pada pandangan sedara berdiam dikala azan itu bagus, ya, mungkin bagus, mungkin tidak

    mungkin juga jika nak gunakan logik manusia – akan merasakan hukum hudud itu kejam? – nauzubillah………

    logik utk islam ada tempatnya – bukan dgn mereka-reka dalil

    utk dalil dalilnya yg sahih sedara al-ikhwan dah kasi panjang lebar

    sehinggakan para sahabat yang direct jumpa nabi pon bercakap – yakni menunjukkan perbuatan itu adalah yang hak

    sebaik-baiknya menyeru kepada menjawab azan, itulah yang terbaik

    atau zina atau mendua kan Allah dgn cara yg tidak sedar seperti mengambil dunia sbg tuhan dll

    ambil perkara perkara yg benar2 berdalil – supaya kite dapat beramal

    insyaAllah kekal bermanfaat

  9. Assalamualaikum
    Boleh sesiapa beritahu siapa perawi hadis yang melarang kita bercakap ketika azan?

  10. astaqfillahhala’zim…. aq bru tau…. subhanallah!!! aq akn berubah dari skrg…. wani xkan cakap n sembang2x waktu azan dilaungkan…

  11. Assalamualaikum..saya nak tny betul ker kalau azan tgh bkumandang kita dok baring2 mayat akan jadii berat??boleh x tolong beri penjelasan??terima kasih..

  12. Assalamualaikum..
    saya nak tanya boleh kah kita terus solat bila azan berkumandang di tv tamat tanpa menunggu azan disurau berdekatan habis dilaungkan.

  13. assalamualaikum…
    saya nak tanya boleh kah kita terus solat sebaik azan yang dilaungkan ditv tamat tanpa menunggu azan dari surau /masjid berhampiran dilaungkan tamat..
    terima kasih…

  14. Assalamu’alaikum semua,

    Haieda,

    Bile bulan puasa, belum sempat muazzin sebut habis lafaz azan ayat pertama untuk waktu maghrib, segelas air tebu dah habis. Hehe, maaf saya berseloroh.

    Jawapan nya boleh, kerana ia dikategorikan sebagai menyegerakan solat. Sebaik sahaja azan mula dilaungkan, waktu solat telah pun masuk.

    Satu lagi perlu diingat. Kita mesti betul-betul yaqin waktu telah masuk sebelum kita solat, kita tidak boleh solat dengan keadaan ragu-ragu tentang masuknya waktu solat. Solat kita akan terbatal jika kita ragu-ragu, walaupun memang telah masuk waktu untuk solat.

    Jika ada dalil atau pendapat muktabar lagi sahih, maka lemparkan pendapat saya ini.

  15. Boleh saya tahu hadis ni diriwayat oleh siapa? Difahamkan ini adalah hadis daif, betulka?

  16. Statement di atas adalah tidak benar sama sekali.Tiada dalil/nas mengatakan sedemikian.harap dipadam.

  17. assalamualaikum w.b.t.

    sebelum tu sya nak minta maaf lah jika ada yg tersalah sbb
    apa yg saya nak ckp nie adalh dari femikiran saya sndiri..

    islam mengjar kita kejalan yg benar dan yg baik sahaja, islam tidak mngajar kita perkara yg bolh membawa kita jalan yg salah….

    kesimpulan nya,
    jika kita blh menjawab azan kita jawab lah dgn kusyuk
    jika kita tidak ingin menjawab kita diam kan diri
    tp jika ada perkara penting, kita tidak di larang untuk
    tidak bercakap kerna ALLAH s.w.t pasti tau segala
    apa yg terjadi dengan hamba2 nya..

    kita di anugerahkan oleh ALLAH s.w.t dengan akal
    dan femikiran,
    jadi fikir lah mana yg baik dalam ajaran islam..
    mungkin dalam entri ni ada kesilapan dan kekurangan
    tp tujuan nya tetap sama iaitu berpesan kepada umat islam
    tentang adab mendengar azan…

    Ramai saudara kita yg menegur tantang kekurangan
    dalam entry nie, tp ada juga seperti memperlekehkan
    cth: MENDIAM KAN DIRI, seperti yg telah saya katakn,
    kita di berikan akal dan fikiran makan fikir lah…
    jika ingin di jelas kan dari A-Z mngkin 1 buku yg berhalaman
    100 atawu 1000 tidak akan habis..

    “harap maaf jika ada yg tersilap”

  18. masih belum ada informasi jelas, saya tinkek biomedik bekerja di staff kecil rumah sakit, dan lulusan teman saya kebanyakan mengambil s2 dan mengajar di tinkek biomedik itu sendiri _________________________________Mas Hutama Wibama, :) sebelumnya terima kasih banyak sudah berkunjungDari artikel diatas, saya mencoba menceritakan kembali berita yang saya temukan, jika dilihat dari prospek kerja secara global, tinkek biomedis ini memang sangat menjanjikan, dimana sesuatu hal baru / terobosan dalam bidang medis dapat dikembangkan pada bidang minat ini, untuk negara kita sendiri ini pun sebenarnya juga menjanjikan, contoh kecil ada banyak instansi yang harus mengganti peralatan medis mereka yang tidak bisa berfungsi lagi, sehingga akhirnya banyak mendatangkan teknisi dari luar untuk reparasi dan onderdilnya, dan dana yang dikeluarkan sangat besar. Jika kita kompeten disana, kita pasti akan dicari dan dibutuhkan, selain mudah dan tentu jika ada kerusakan kembali mereka tidak kesusahan untuk mendatangkan teknisi dari luar, karena kita yang menggantikan mereka.terima kasih atas sharingnya mas :)

  19. hadis ini adalah Tidak Sahih adalah ia memberi ancaman yang besar dan berat atas kesalahan yang kecil (yang merupakan ciri-ciri umum hadis Dhaif dan Palsu), iaitu dalam kes ini ia memberi ancaman yang berat jika meninggalkan perkara yang sunat iaitu menjawab azan, maka mustahil orang yang tidak mendiamkan diri ketika azan akan dikelukan lidahnya ketika hampir maut, kerana hukum menjawab azan itu adalah sunat sahaja.

    Malah Imam Bukhari yang merupakan pakar dan imam mujtahid hadis yang juga merupakan seorang yang faqih dan mujtahid dalam bidang fiqh ada meletakkan bab ‘’Berkata-kata ketika (dalam) Azan (بَاب الْكَلَامِ فِي الْأَذَانِ)’’ dalam kitab Sahihnya, dan dalam bab ‘’Berkata-kata ketika (dalam) Azan (بَاب الْكَلَامِ فِي الْأَذَانِ)’’ ini Imam Bukhari memasukkan hadis-hadis dan athar-athar yang menunjukkan bolehnya bercakap-cakap ketika azan iaitu:

    1) تَكَلَّمَ سُلَيْمَانُ بْنُ صُرَدٍ فِي أَذَانِهِ

    Maksudnya: Sulaiman bin Shurad berbincang-bincang (berkata-kata) sewaku ia mengumandangkan azan – athar (tanpa sanad) riwayat al-Bukhari dalm Sahihnya, bab ‘’berkata-kata dalam azan’’, berkata al-Hafiz Ibn Hajar ‘’dikeluarkan (secara penuh dengan sanad) oleh al-Bukhari dalam kitab Tarikhnya dan sanadnya Sahih’’ (rujuk Sahih Bukhari, bab ‘’berkata-kata ketika Azan’’ , Fathul Bari oleh Ibn Hajar, jilid 2, m/s 419, dan Tarikh al-Kabir oleh Bukhari, hadis no. 358)

    2) قَالَ الْحَسَنُ لَا بَأْسَ أَنْ يَضْحَكَ وَهُوَ يُؤَذِّنُ

    Maksudnya: berkata al-Hasan ‘’tidak mengapa jika muazzin ketawa ketika azan.’’ – athar riwayat Bukhari, bab ‘’berkata-kata ketika Azan’’. Berkata Ibn Rajab ‘’daripada Rabi’ bin Sobih dari al-Hasan katanya: tidak mengapa berkata-kata ketika azan dengan hajat’’, berkata al-Hafiz Ibn Hajar ‘’aku tidak melihat ia mausul’’ (rujuk Sahih Bukhari, bab ‘’berkata-kata ketika Azan’’, Fathul Bari oleh Ibn Rajab, jld 4, m/s 224, dan Fathul Bari oleh Ibn Hajar, jld 2, m/s 419)

    3) عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الْحَارِثِ قَالَ خَطَبَنَا ابْنُ عَبَّاسٍ
    فِي يَوْمٍ رَدْغٍ فَلَمَّا بَلَغَ الْمُؤَذِّنُ حَيَّ عَلَى الصَّلَاةِ فَأَمَرَهُ أَنْ يُنَادِيَ الصَّلَاةُ فِي الرِّحَالِ فَنَظَرَ الْقَوْمُ بَعْضُهُمْ إِلَى بَعْضٍ فَقَالَ فَعَلَ هَذَا مَنْ هُوَ خَيْرٌ مِنْهُ وَإِنَّهَا عَزْمَةٌ

    Maksudnya: dari Abdullah bin Harits berkata, “Ibnu Abbas pernah berkhutbah di hadapan kami semua pada suatu hari yang hujan berlumpur. Ketika muazzin mengumandangkan azan sampai pada lafaz, ‘Hayya ‘alash shalaah’, maka Ibnu Abbas menyuruh orang yang azan itu supaya berseru, Ash-shalaatu fir-rihaal ‘Shalat dilakukan di tempat kediaman masing-masing!’.’ (Dalam satu riwayat: Ibnu Abbas berkata kepada muadzinnya pada hari hujan, “Apabila engkau selesai mengucapkan, ‘Asyhadu anna Muhammadar Rasulullah, maka janganlah kamu ucapkan, ‘Hayya ‘alash shalaah’, tetapi ucapkanlah, “Shalluu fii buyuutikum” . Maka, orang-orang saling melihat satu sama lain (seakan-akan mengingkari tindakan Ibnu Abbas itu). Ibnu Abbas berkata, “Nampaaknya kamu semua mengingkari perbuatan ini? Hal ini sudah pernah dilakukan oleh orang yang jauh lebih baik daripada muazzinku ini (dan dalam satu riwyat: daripada aku, yakni orang yang lebih baik itu adalah Nabi saw.). Sesungguhnya solat (dalam satu riwayat: Jumaat) itu adalah sebuah ketetapan, tetapi aku tidak suka mengeluarkan kalian (dan dalam satu riwayat: aku tidak ingin mempersalahkan kalian, sehingga kalian datang sambil berlumuran tanah. Dalam satu riwayat: lantas kalian berjalan di tanah dan lumpur) seperti ke ladang kalian.’” – hadis riwayat Bukhari, bab ‘’berkata-kata ketika Azan’’, hadis no. 581

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

CommentLuv badge